Blogger Backgrounds

Sunday, 23 October 2011

bodo2.jer.


Korang jangan nak kata ini tak penting la itu la..,motif cari kesilapan dalam filem ini bukan untuk kritif.., tapi hobi si Goof..

Meh layan


1. Di awal awal filem, selepas Kunyit minta habuan racing, Dani turunkan tangannya yang berada di dadanya. Namun, semasa Kunyit pergi ke Amran, tangannya berada kembali di dadanya dalam syot lain. Syot seterusnya menunjukkan tangannya kembali berada di bawah.

2. Semasa Kunyit turun dari motor, tangan Dani kanan Dani diam dan jauh dari dagunya. Tukar syot, tangan Dani tiba tiba saja memegang dagunya. Syot seterusnya menunjukkan tangan Dani tiba tiba berada jauh dari dagunya semula secara tiba tiba.

3. Tangan Amran yang berada di atas dadanya tiba tiba berada di peti semasa Halimaton simbah air.

4. Semasa Amran datang jumpa Halimaton di hospital dapat dilihat ada seorang nurse sedang berjalan bersama pesakitnya masuk dari pintu. Nurse dan pesakit tersebut melewati kaunter dan menghilang. Namun, semasa syot Amran berbual dengan Halimaton, nurse dan pesakit tadi tiba tiba muncul sedang berbual-bual di tepi pintu semula.

5. Kedudukan helmet Amran berubah kedudukan selepas bertukar syot.

6. Tangan Halimaton yang berada di belakang tiba tiba berada di dalam poket hadapannya selepas bertukar syot.

7. Semasa Amran dan Kunyit terkejut nampak hantu bohsia dalam kereta polis, paras air dalam botol bertambah secara tiba tiba.

8. Posisi rantai Amran berubah secara tiba tiba selepas seorang budak datang melihat keadaan mereka yang bogel.

9. Semasa Amran jatuh selepas hantu bohsia jerit kepadanya, kedudukan pengalas kaki berubah dari keadaan asal yang sedikit senget semasa Amran mengintai di sebalik peti ais pada awal tadi.

10. Cawan berisi tisu tiba tiba berada di atas menu makanan semasa Kunyit datang sebelum kembali berada di depan menu makanan semula dalam beberapa syot seterusnya. Malah, posisi tisu juga sudah berubah dari yang sebelumnya.

11. Posisi helmet berubah selepas bertukar syot.

12. Posisi helmet Amran sekali lagi berubah ubah kedudukan semasa Amran nampak Ayu yang sedang tidur di rumahnya. Kedudukan helmet juga berubah2 diantara syot sepanjang babak.

13. Tangan Ayu yang kedua duanya berada di pintu berada di bawah berselang seli diantara syot.

14. TRIVIA: Kalau korang tengok dalam babak ini, ada orang enter frame secara tak sengaja kat belakang. Dia berjalan dengan begnya dan menghilang dalam kegelapan. Rilex, itu bukan hantu k.. :-)

Saturday, 22 October 2011

sje2...


Membongkar Gegala Samseng Ibu Kota



Filem ini mengisahkan Malek (aaron aziz) yang merupakan bekas banduan yang telah insaf, dan dia diburu oleh Pengkianat dan Gangster yang kejam bernama Shark (shamsul yusof).

Shark merupakan anak tiri kepada King (Ridzuan Hashim) iaitu Taiko besar KL yang paling Samseng si KL.

Jai(Adi Putra) merupakan seorang yang hati kering dah sanggup lakukan apa sahaja demi wang ringgit


Jai yang Berhati kering

Filem KL Gangster ini mengigatkan gua pada Filem Kongsi Gelap "Young and Dangerous" ('',), Jadi kepada peminat Filem aksi dan ganas, ini la dia KL Gangster kerana takda satu pun Cintan Cintun dalam cerita KL Gangster

 Kekuatan KL Gangster bagi gua pada barisan pelakonnya kerana semua watak samseng yang dilakokan memang menjadi ditambah dengan dialog-dialog yang digunakan memang sesuai dengan istilah Gangster antara dialog yang gua suka ialah :


"Lu kasi gua mati dulu baru gua diam.." 

" abang long dah keluar gua ingat lu dah mampus "

" Lu budak muda kuat menyalak la..serupa anjing.."
 
Aaron Aziz punya lakonan sangat mantap

Apa yang best lagi KL Gangster ini ialah aksi pergaduhan dan pertempuran antara geng samseng dihebatkan lagi dengan sound effects deboom..!!!  Gaya dan aksi gaduh ala-ala tomoy...('',)

Geng Samseng dari DRAGON

Saturday, 15 October 2011

BUKAN PENGALAMAN AQ.... aq cuma amik dpd atok google...

Di Usik Jelmaan Penunggu Rumah..........

Along, Nora dan Ayu adalah sahabat karib. Mereka berkawan sejak di tahun pertama di salah sebuah institusi pengajian tinggi di ibu kota lagi. Kebetulan ketika mereka berada di tahun ke 3, mereka tidak dibenarkan tinggal di kampus lagi. Mahu tidak mahu mereka terpaksa menyewa di luar. Setelah puas mencari rumah, akhirnya mereka bersepakat untuk menyewa sebuah rumah teres yang sudah lama tidak berpenghuni. Memandangkan sewa yang ditawarkan agak murah, tanpa berfikir panjang mereka terus bersetuju. Rumah teres itu dimiliki oleh seorang lelaki tua yang hanya memperkenalkan dirinya sebagai Atok Mok.

Kali pertama berjumpa dengan Atok Mok ketika menyerahkan wang deposit, mereka sangat terkejut. Wajah orang tua itu amat menakutkan mereka . Keningnya hitam lebat, air mukanya sangat garang dan matanya sentiasa meliar ke sana ke sini serta berwarna merah. Mujur juga orang tua itu cepat mengundur diri. Namun matanya tidak berkedip memandang Ayu!

Setelah sebulan menyewa di rumah itu, mereka dapat merasakan sesuatu yang tidak kena dengan rumah itu. Setiap kali malam jumaat mereka dapat menghidu bau wangi Ada ketikanya mereka ternampak seperti kelibat Atok Mok di dalam rumah itu. Lebih meyakinkan lagi, Along dan Nora melihat sendiri Atok Mok sedang tidur bersama Ayu di bilik tidurnya. Keesokan pagi, Along dan Nora terus menceritakan segala yang dilihat malam tadi kepada Ayu dan dia kelihatan sungguh terperanjat, sedangkan pada hari tersebut dia tidak pulang ke rumah. Lagipun jika difikirkan secara logik, buat apa dia benarkan Atok Mok tidur bersamanya ? Keadaan menjadi bertambah rumit apabila Ayu mendapati ada kesan lebam dan calar-calar di badannya.

Sementara berusaha mencari rumah sewa yang lain, baik Along, Nora dan Ayu, masing-masing tidak berani lagi duduk sendirian di rumah, jika Along atau Nora pulang lewat, Ayu sanggup menunggu mereka di depan pagar rumah. Untuk masuk bersendirian ke dalam rumah, tidak sama sekali. Di saat itu tiba-tiba sahaja bulu roma Ayu meremang. Kemudian pantas sahaja kakinya melangkah ke dalam rumah.

Malam itu sedang mereka tidur nyenyak tiba-tiba sahaja Ayu menjerit dan mengilai. Seluruh tubuhnya menjadi kejang dan matanya merenung tajam ke arah Along dan Nora. Rambut Ayu yang panjang mengerbang. Kedua sahabat itu tidak berani memandang muka dan mata Ayu yang sudah mula merah. Selepas di bacakan ayat-ayat suci Al-Quran keadaan Ayu agak kurang sedikit. Tetapi selepas beberapa minit kemudian keadaan Ayu kembali teruk. Apabila melihat Ayu cuba melarikan diri keluar rumah, Along dan Nora terus memegang kedua belah tangan dan kakinya. Namun, kekuatan yang dimiliki oleh Ayu amat luar biasa. Along dan Nora terpelanting di terajang oleh Ayu. Setahu mereka Ayu tidak pernah berkelakuan ganjil, cuma sejak berpindah ke situ dia lebih suka mengasingkan dirinya.

Biarpun kedudukan rumah mereka agak jauh namun jeritan kuat Along dan Nora telah didengari oleh penghuni yang tinggal tidak jauh dari situ. Masing-masing bergegas keluar memberikan pertolongan. Kebetulan pula salah seorang dari mereka iaitu Pak Wahab, mengetahui misteri di sebalik rumah teres yang sudah lama tidak berpenghuni itu. Namun dia enggan bercerita dengan lebih panjang. Seolah-olah dia tidak mahu merungkaikan rahsia rumah besar itu. Walaubagaimanapun dia banyak membantu memulihkan Ayu. "kalau macam ni caranya, lebih baik kau orang berpindah saja dari sini. Nanti pakcik tolong carikan rumah. Nampaknya "dia" masih taknak lepaskan rumah ini". Kata-kata Pak Hussin mengandungi seribu persoalan.

Sehingga jam 4 pagi, barulah jeritan Ayu reda sepenuhnya, itupun setelah di jampi serapah dengan ayat suci Al-Quran oleh Pak Wahab. Tidak lama selepas itu barulah Ayu sedar dan mula mengucap. Apabila Ayu sedar, dia segera memeluk Along dan Nora. Rupa-rupanya dia terasa dirinya cuba dipeluk oleh satu lembaga yang menyerupai Atok Mok.
Selepas peristiwa ngeri malam itu, tanpa berlengah lagi mereka terus mengambil keputusan untuk berpindah rumah. Peristiwa ini mengajar mereka untuk lebih berhati-hati apabila memilih rumah sewa. Sejarah atau latarbelakang pemilik rumah perlu kita selidik terlebih dahulu sebelum mengambil kepututsan untuk menetap. Dari siasatan mereka, rupa-rupanya Atok Mok sudah lama meninggal dunia dengan membunuh diri bila isteri mudanya melarikan diri bersama lelaki lain. Namun rohnya tetap mendiami rumah itu dan kebetulan Ayu mirip isterinya dahulu....